Menkominfo Akan Umumkan Kebijakan Spektrum 2,1 GHz Setelah 1.800 MHz Dikomersilkan

Menkominfo Akan Umumkan Kebijakan Spektrum 2,1 GHz Setelah 1.800 MHz DikomersilkanJakarta, Kominfo – Menkominfo Rudiantara tak akan berlama-lama menahan spektrum frekuensi yang bisa dioptimalkan untuk menggeber layanan 4G LTE. Setelah membebaskan 1.800 MHz, spektrum 2,1 GHz yang masih jadi ‘rumah 3G’ juga akan ikut digeber.

“2,1 GHz akan kita umumkan kebijakannya pertengahan tahun ini setelah 1.800 MHz kita komersialisasikan,” tutur Menkominfo Rudiantara usai acara penyerahan M-Pustika di Gedung Kemkominfo Jakarta, Senin, (18/1).

Sebelum membuka izin 2,1 GHz untuk 4G LTE, Kominfo menurutnya akan terlebih dulu membuka peluang kepada keempat operator yang ada di spektrum itu untuk memperebutkan dua kanal yang tersisa di blok 11-12.

Kedua blok kanal tersebut kata dia, merupakan peninggalan Axis Telekomunikasi Indonesia yang telah dikembalikan oleh XL Axiata sebagai syarat untuk memuluskan aksi merger akuisisi tahun lalu.

“Di 2,1 GHz ini mekanismenya tergantung. Kita lihat dulu, kalau demand lebih tinggi dari pada supply, ya seleksi lah. Bisa beauty contest, bisa tender, bisa apapun,” kata Rudiantara.

Posisi dua kanal yang tersisa di blok 11-12, sejatinya berdekatan dengan XL yang ada di blok 8-9-10. Meski demikian, peminatnya ternyata bukan hanya XL saja, karena Telkomsel yang ada di blok 3-4-5 pun menginginkannya.

“CEO SingTel saja sampai telepon saya (Chua Sock Koong), dia bilang Telkomsel butuh. Tapi saya juga sudah bertemu dengan CEO grup lainnya seperti Dato’ Sri Jamaludin Ibrahim (CEO Axiata) dan Dr. Nasser (CEO Ooredoo),” jelasnya.

Kebijakan 2,1 GHz ini rencananya akan diumumkan Kominfo sekitar Juni 2015 ini setelah proses realokasi frekuensi di 1.800 MHz selesai. Rudiantara sendiri akan membicarakan terlebih dulu dengan operator sebelum mengumumkan kebijakannya.

“Sore nanti kami akan rapat dulu soal refarming 1.800 MH untuk 4G LTE bersama dengan teman-teman operator,” pungkas menteri yang pernah puluhan tahun meniti karir bersama Indosat, Telkom, Telkomsel, dan XL itu.

Sumber: Kominfo.go.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*